Merantau Ke Deli

Tags

, , ,

 
Karya Buya Hamka yang berkisar pada cinta, dugaan rumahtangga, juga pada keturunan.

Kisah Leman dan Poniem yang sebagai watak penting. Pasangan suami isteri yang teruji. Pada kesetiaan, pada pandangan keluarga, pada harapan.

Ajaib hati perempuan! Dia tidak suka ditipu, dia tidak sudi dipermainkan. Cintanya kepada orang lain, adalah bercerai cinta terhadap dirinya sendiri.

Saya lebih terkesan pada sisi pandang keturunan. Beza antara orang Minang dan orang Jawa. 

Leman berketurunan Minang manakala Poniem darahnya darah Jawa. Keturunan Minang, pada susur galur wanita itu lebih utama. 

Dikisahkan bagaimana kedudukan wanita Minang dalam soal harta. 

Novel ini mengajak kita memahami adat dan budaya. Kisah-kisah kesetiaan atau rencam dalam rumahtangga apatah lagi kehidupan bermadu turut menjadi plot penting dalam novel ini.

Saya sangat menyarankan novel ini untuk bacaan.

Hisham, Pahang 

Kerana Aku Tahu


Sejujurnya aku akui, Ramadhan yang baru berlalu terlalu banyak aku sia-siakan. Aku jadi malu. 

Dari hari ke sehari janjiku untuk memanfaatkan sebaiknya, dan sering aku tewas dalam mujahadah.

Aku jadi malu untuk berbahasa puitis menyambut lebaran ini. Lalu aku menyembunyikan diri. Tidak kuzahirkan ucapan menyambut hari raya di media sosial yang ada.

Di malam aidilfitri ini aku termenung lagi. Betapa peluang sebulan yang baru berakhir ini telah aku biarkan tanpa ibadah bukan sekadar puasa menahan lapar dahaga tetapi gagal puasa pancaindera juga hati dan nafsu. 

Dalam senyum di kemeriahan ambang Syawwal, terpendam di lubuk hati sebuah penyesalan atas kealpaan. Tercari jawapan telah kutemuikah nilai sebuah taqwa untuk bekalan  hari mendatang.

Hisham. 1 Syawwal 1437H. Marang, Terengganu.

1 Syawal, Monolog Diri Melakar Harap

raya

Indah nian malam ini. Malam ini tidak seperti malam semalam. Tidak juga seperti malam kelmarin. Malam ini malam hari raya. Malam aidilfitri. Malam berakhirnya sebulan Ramadhan. Malam ini tiada lagi solat tarawih. Jika panjang usia, Ramadhan tahun hadapan akan kembali bertarawih. Ya Allah, panjangkan usiaku. Izinkan aku bertemu lagi dengan Ramadhan akan datang.

Takbir raya sudah mula kedengaran. Seluruh ahli keluarga juga semuanya sudah berkumpul di rumah ini. Pulang untuk berhari raya bersama.

Riuh rendah suasana. Anak-anak bergembira berjumpa sepupu sepapat. Banyak cerita dikongsi dan dicerita. Aku pula seolah hilang dalam ramai. Tenggelam dalam bicara sendiri.

Aidilfitri ini hari kemenangan. Merayakan sebuah perjuangan yang ditempuh selama sebulan Ramadhan. Lalu hati bertanya sendiri, adakah benar aku berjuang? Atau aku hanya mengulangi sebuah rutin yang dilalui saban tahun? Berbeza hanya pada usia yang bertambah.

Continue reading »

Ramadhan; Harapan Kita

Tags

, , ,

Begitu cepat masa berlalu dan Ramadhan bakal tiba lagi tahun ini. Hari berganti hari, bulan bertukar ganti dan Ramadhan menjengah kembali. Dalam meniti usia yang diberi, pernahkah kita bertanya sendiri sudah berapa kali Ramadhan kita lalui? Bagaimana pula dengan prestasi Ramadhan kita setiap tahun yang dilalui?

Firman Allah di dalam Surah Al-Baqarah ayat 183, maksudnya :

“Wahai orang yang beriman! Diwajibkan ke atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan kepada mereka yang sebelum kamu, mudah-mudahan kamu menjadi hamba yang bertaqwa” Continue reading »

Terpenjara Di Ruang Maya

Setiap apa yang berlaku ada pengajaran untuk diambil. Perilaku, tabiat mahupun suasana di sekeliling ada ibrah untuk dijadikan tauladan dan sempadan. Mendepani hari-hari di persekitaran kita, saya yakin dan percaya kita dan telefon bimbit / telefon pintar / tablet kini amat sukar dipisahkan dengan aktiviti seharian kita. Lihat sahaja di pejabat, di kedai makan dan di mana jua. Telefon bimbit seakan sudah melekat di tangan-tangan penggunanya.

Perhubungan semakin mudah. Berita mudah disampaikan. Urusan menjadi lebih pantas dan cepat. Yang jauh semakin dekat. Teman yang jauh di utara seakan berada di sisi kita yang berada di selatan. Begitu juga yang jauh di luar negeri. Jarak bukan lagi satu masalah untuk mengetahui perkembangan.

Akal berfikir dan mentafsir setiap gerak laku yang sebenarnya berlaku. Di sebalik kemodenan ini, ada sesuatu yang terkorban. Menjadi korban dan dikorbankan. Interaksi sosial di medan realiti kian berkurangan. Harga sebuah kemajuan yang disalah guna. Continue reading »