Terus Melangkah, Tidak Mahu Berbalah


(1)

Saya dan isteri baru perasan ada yang perli-perli kami. Malah disokong dengan komen yang lain dengan kata “ayat win”. 
Saya tahu isteri saya terasa hati. Mungkin dia menangis di belakang saya. Boleh jadi air diminum terasa duri, nasi dimakan terasa sekam.
Biarlah. Kami tidak mahu berlama-lama melayan hal itu. Ia seolah-olah kami mengambil belati dan menikam hati kami sendiri, dengan tangan sendiri bila mengenangkannya. Apatah lagi hal yang hendak dikenangkan itu datangnya dari kawan-kawan sendiri.
Kami ingin lupakannya dan tidak sepatutnya hanya kerana hal itu kami melupakan segala kebaikan mereka yang lain. Kami tidak mahu terus menatap titik hitam di atas sekeping kertas putih. Biarlah ruang putih itu sentiasa kami pandang. Kami ingin lupakan perkara yang tidak baik. Bak kata bidalan, kotor dicuci berabu dijentik.
(2)

Kita kena akur yang kita tidak tahu semua perkara. Bukan semua perkara boleh kita ulas dan meletakkan kita sebagai ahlinya. Lalu, kerana itu adalah tidak sepatutnya kita memandang orang lain sebagai tidak tahu semua perkara. 

Bila kita berasa begitu, kita bukan berbincang tetapi sebenarnya kita memperlekeh orang lain – (kawan sendiri). Kita anggap kita lebih benar dan orang lain salah. Kita memperkecilkan orang lain -(kawan kita). Kita anggap kita ini pada tingkat yang lebih tinggi. Kita bicarakan rumput di halaman orang, di halaman sendiri rumput sampai ke kaki tangga.
Kita lupa menjaga adab. Kita lupa tentang akhlak. Kita lupa untuk menghormati pendapat orang lain -(kawan kita). Kita tidak sedar yang orang lain – (kawan kita) nampak itu adalah sikap angkuh kita. Entah kita sedar atau tidak. Sedangkan hal adab dan akhlak itu perkara asas. Kerana lupa menjaga adab, soal hati diletak ke tepi. Di mana api berpupuk, di situlah asap keluar. Kita lupa berfikir dulu sebelum berkata sedangkan kita tahu nganga dulu baru meludah. 
(3)
Dalam hidup ini belajarlah,
Untuk lebih memahami orang lain

Untuk berusaha meruntuhkan tembok ego

Untuk lebih menjaga adab dan akhlak

Untuk tidak menganggap kita lebih mulia

Untuk tidak menganggap kita tahu semuanya

Untuk lebih bersedia menerima pendapat berbeza 

Untuk lebih berhati-hati menutur kata

Untuk lebih menghormati pilihan orang lain

Untuk berusaha menjadi lebih baik

(4)
Hidup ini terlalu singkat untuk dihabiskan dengan mencari-cari kelemahan orang lain. Terlalu singkat untuk sekadar bergelak ketawa merendahkan dan memperkecilkan orang lain. Sedangkan kita tahu tidak ada gading yang tidak retak. Tidak ada padi yang bernas setangkai. 
Begitulah yang kami ingin jalani. Terus berdamai dengan setiap apa yang terjadi. Walau kami tahu pepatah ada berkata, luka sudah hilang parut tinggal juga.
Lalu kami memilih untuk diam agar ia selesai di situ. Entah hari ini entahkan esok jasad sudah di dalam tanah. Seperti kata peribahasa, bunga gugur putik pun gugur.  
Akhir kalam, ampun maaf atas segalanya.

Hisham 

Kuantan.

16 Mac 2017

Daun Yang Jatuh

Daun yang jatuh tak pernah membenci angin, dia membiarkan dirinya jatuh begitu saja. Tak melawan, mengikhlaskan semuanya.

Bahwa hidup harus menerima, penerimaan yang indah. Bahwa hidup harus mengerti, pengertian yang benar. Bahwa hidup harus memahami, pemahaman yang tulus.

Tak peduli lewat apa penerimaan, pengertian, pemahaman itu datang. Tak masalah meski lewat kejadian yang sedih dan menyakitkan. Biarkan dia jatuh sebagaimana mestinya. Biarkan angin merengkuhnya, membawa pergi entah kemana. -Tere Liye
——–

Saya begitu tidak sabar untuk menantikan kehadiran buku ini yang baru dibeli secara atas talian semalam.

Buku; Semusim Di Barzakh

Apa yang digambarkan di dalam buku ini, meski daripada inspirasi kisah benar, anggaplah ia bayangan daripada kenyataan. Soal alam barzakh, padang mahsyar, syurga , neraka, kita hanya mendengar dan tidak kita ketahui rupa sebenarnya. Banyangan-banyangan yang digambarkan di dalam Al-Quran, Hadith dan daripada novel ini, kita belum melihatnya di depan mata.

Tapi, berdasarkan bayangan-bayangan ini saja hati terasa gerun. Itu baru bayangan.

Membaca buku ini menyingkap rahsia diri kita. Kita akan bertanya sendiri, apakah selama ini lebih banyak dosa atau pahala yang kita ada. Sanggupkah kita mendepani hari penyesalan kelak.

Continue reading

I Miss You..


Hari-hari tertentu, tentu saja ada kisahnya. Seperti hari ini, 15 Februari mungkin ada yang meraikan sambutan hari kelahiran. Boleh jadi kalian menyambut ulangtahun perkahwinan. Atau kalian menerima cahayamata di tarikh 15 Februari. Pasti gembira tidak terkata.

15 Februari 2017, pada hari ini berita gembiranya buat saya dan isteri bilamana selesai urusan di Majlis Perbandaran Temerloh, LHDN dan SSM berkaitan dengan perniagaan yang didaftarkan di bawah nama isteri saya. InsyaAllah kedai kami akan beroperasi dalam masa terdekat.

Dalam gembira, mengingati tarikh 15 Februari, membuatkan tubir mata saya bergenang. 31 tahun berlalu sejak tarikh itu. Tahun 1986.
Hening subuh 15 Februari 1986, siapa yang menyangka ayah sudah tiada lagi. Hanya jasad terbujur kaku. Tiada lagi helaan nafas. Pemergian yang tidak diduga. Dalam tidurnya yang sementara, ayah tidak lagi bangun untuk bersama emak dan kami 9 beradik.

Continue reading

Masa Depan Anak-Anak..


i

Sudah memasuki minggu ketiga persekolahan. Anak-anak kita pun mungkin sudah serasi dengan suasana baru — yang baru mengenal alam persekolahan, atau berpindah sekolah. 

Ramai sahabat-sahabat dan kenalan yang menghantar anak-anak ke sekolah yang pelbagai. Taska, tadika, PASTI, Little Caliph — sekadar beberapa nama sebagai contoh. Sekolah Rendah Kebangsaan, Sekolah Jenis Kebangsaan, Sekolah Rendah Islam, Sekolah Rendah Agama, Sekolah Tahfiz bahkan Sekolah Antarabangsa. 

Semuanya saya yakin mengharapkan yang terbaik untuk anak-anak mereka. Bukankah selalu kita dengar ibu bapa akan kata “demi masa depan anak-anak”. 
ii

Semalam kami sekeluarga bersiar-siar di Taman Bandar, yang ada 2 tasik di situ, belakang perumahan tempat kami tinggal. Rumah kami tiada tanah atau laman untuk anak-anak bermain. Sebab itu sangat beruntung sahabat-sahabat yang tinggal di rumah yang mempunyai laman. Itu bukan alasan untuk tidak bersyukur dengan tempat tinggal kami. Kurangnya kami dari segi itu, sebenarnya Allah juga berikan kelebihan di sudut yang lain. Hanya kita sahaja yang kadang-kadang tidak cuba mengerti. Kita selalu melihat rumput orang lain lebih hijau dari rumput yang kita ada — jangan kata di rumah tiada rumput kerana inikan perumpamaan.

Menghirup udara segar dan suasana hijau di sekeliling adalah terapi minda. Bukan untuk diri sendiri sahaja, tetapi untuk anak-anak juga.

Dan malam tadi kami suami isteri lenguh-lenguh kaki.
iii

Kita bekerja antaranya untuk keluarga. Kita juga mengharapkan yang terbaik untuk anak-anak kita. Mantera “demi masa depan anak-anak” itulah yang kita ulang-ulang. 
Rupanya kita mungkin tidak sedar, yang kita harapkan bukan demi masa depan anak-anak sahaja, tetapi demi masa depan kita.

Anak-anak itulah yang bila dewasa kelak adakah akan terus mengasihi kita. Menyayangi. Menghormati. 

Anak-anak yang kaya-raya, tapi melupakan ibu bapanya, mungkin tercapailah hasrat kita demi masa depan mereka. Kita pula dilupakan.

Ya, sebenar-benarnya kita inginkan kebahagiaan, kejayaan bagi masa depan anak-anak dan masa depan kita.

Anak-anak yang kita tinggalkan kelak, yang padanya ada sifat soleh dan solehah. Salah satu di antara tiga perkara yang kita tinggalkan bila saja menutup mata.