Tembok

Dulu, pernah kau bina tembok itu. Kau bina dari rasa benci terhadapku. Bagimu, akulah yang salah. Setiap sisi buruk ada padaku. Lalu tembok itu memisahkan kita.

Kemudian, kau muncul kembali. Meruntuhkan sendiri tembok kebencian yang kau bina. Katamu – kau khilaf. Terlalu bersangka buruk padaku. Berkali-kali maaf kau pinta.

Aku apa adanya. Sedia memaafkan. Menerima maaf darimu.

Hari ini, kau bina kembali tembok kebencian itu. Tanpa kata. Tanpa pernah aku tahu apa salahku.

Mungkin bagimu tembok itu dapat menjauhkan aku darimu. Menghukum aku sesuka hatimu. Biarlah kau anggap begitu. Bagiku, kini bukan tembok itu yang akan menjadi pemisah kita. Biar tanpa tembok itu, aku akan pergi. Setelah dilukai berkali-kali, apa perlu aku menunggu lagi.

Ruang Hati


Di dalam hati kau ada dia yang kau sentiasa ingat. Sentiasa kau doakan. Berharap yang baik-baik untuk hidupnya. 

Di dalam hatinya rupanya tiada ruang untuk kau. Jika ada pun mungkin di saat-saat pertolongan kau diperlukan. 

Apa perlu kau keluarkan dia dari hatimu? Atau biarkan ia tetap mendiami di ruang yang ada? 
Sebenarnya, kau tidak tahu apa benar kau tiada di dalam hatinya. Melainkan dia sendiri mengatakan. Atau kau lihat dia membina tembok untuk menghalang kau menghubunginya. Atau dia memanah dirimu dengan anak-anak panah kebencian.
Selebihnya hanya sangkaan-sangkaan yang datangnya dari syaitan.
Tidak mengapa kau biarkan dia terus berada di dalam hatimu. Bukan bermakna kehadirannya mencuri ruang yang ada. Bahkan apa yang kau perlu buat ialah membesarkan hatimu. 
Hati itu tidak terhad ruangannya. Sifatnya relatif. Kau boleh saja mengizinkan seberapa ramai untuk kau isi—lalu kau terus membesarkan hati kau.
Tak perlu kau hiraukan persoalan adakah kau di hatinya. Asalkan kau tahu dia ada di hatimu dan semoga ketulusan dan keikhlasan hatimu akan terus membiaskan cahaya bahagia buatmu. Agar dapat kau kongsi cahayanya bersama mereka yang sudi menerima.
#tentanghati #tentangukhuwah 

Hisham

Berharap sedikit – memberi banyak.

Adik beradik -Di Hari Raya

(1)
Kami semuanya 9 beradik dan aidilfitri ini hanya ada 7 beradik. Kakak sudah meninggal dunia pada 2013 dan Kakti berhari raya di Melaka.
Kami adalah anak-anak yatim sejak 1986. Ayah meninggal ketika usianya 45 tahun. Ketika itu Emak berusia 37 tahun.
Kami melihat dan merasai bagaimana Emak bersusah payah membesarkan kami. Sungguh jiwa dan raga Emak hebat terduga.

(2)
Apa perasaan menjadi anak yatim? Tipulah jika saya kata tidak ada rasa sedih. Ketika melihat kawan-kawan yang masih punya ayah, dihantar dan diambil dari sekolah, bercerita itu dan ini, hati saya basah dengan air mata.
Tapi saya tahu hikmah disebaliknya. Sekurang-kurangnya saya tidak ada dosa menyakiti hati seorang ayah. Tidak ada tengkingan atau kederhakaan. Tidak membantah atau membentak.
Kepada Emak yang satu-satunya ini, begitu saya berusaha agar hati Emak tidak terluka dengan perbuatan atau kata-kata saya. Agar saya menjadi anak yang soleh. Inilah doa yang sering saya lafazkan.

#tentangkeluarga
#tentangperasaan

Hisham
Sekadar Bercerita
9.30 malam, 28/06/2017

Bersama kenangan — Ucapan Selamat Hari Guru

Pernah guru mengeluh kecewa kerja yang diberi tidak dilaksana
Pernah guru menitiskan air mata
kita memberontak kononnya guru tidak mengerti apa-apa

Dalam diam guru berduka
berkongsi nestapa kegagalan kita

Diukir senyuman
agar kita tidak terus kecewa
Walau terkadang kita berkasar, menyimpan dendam, menyemai benci

Guru menerima seikhlas hati
yang setia mendoakan petang dan pagi

Pada setiap tunjuk arah yang guru berikan
kitalah yang akan menelusuri jalanan kehidupan

Pada setiap helaian perca pengalaman guru lukiskan
kitalah yang mencantumnya menjadi peta perjalanan mendatang

Diberikan kita ilmu
agar kita mampu mendepani apa jua yang dihadapi

Ucapan terima kasih guru— tidak pernah sama dengan jasa guru
Kau umpama sang mentari, laksana langit membiru, bak luasnya lautan, bagaikan hamparan padang menghijau, persis taman-taman bunga yang berseri— segalanya mendamaikan. Membahagiakan.
Selamat hari guru.

Terus Melangkah, Tidak Mahu Berbalah


(1)
Saya dan isteri baru perasan ada yang perli-perli kami. Malah disokong dengan komen yang lain dengan kata “ayat win”.
Saya tahu isteri saya terasa hati. Mungkin dia menangis di belakang saya. Boleh jadi air diminum terasa duri, nasi dimakan terasa sekam.
Biarlah. Kami tidak mahu berlama-lama melayan hal itu. Ia seolah-olah kami mengambil belati dan menikam hati kami sendiri, dengan tangan sendiri bila mengenangkannya. Apatah lagi hal yang hendak dikenangkan itu datangnya dari kawan-kawan sendiri.
Kami ingin lupakannya dan tidak sepatutnya hanya kerana hal itu kami melupakan segala kebaikan mereka yang lain. Kami tidak mahu terus menatap titik hitam di atas sekeping kertas putih. Biarlah ruang putih itu sentiasa kami pandang. Kami ingin lupakan perkara yang tidak baik. Bak kata bidalan, kotor dicuci berabu dijentik.

(2)
Kita kena akur yang kita tidak tahu semua perkara. Bukan semua perkara boleh kita ulas dan meletakkan kita sebagai ahlinya. Lalu, kerana itu adalah tidak sepatutnya kita memandang orang lain sebagai tidak tahu semua perkara.

Bila kita berasa begitu, kita bukan berbincang tetapi sebenarnya kita memperlekeh orang lain – (kawan sendiri). Kita anggap kita lebih benar dan orang lain salah. Kita memperkecilkan orang lain -(kawan kita). Kita anggap kita ini pada tingkat yang lebih tinggi. Kita bicarakan rumput di halaman orang, di halaman sendiri rumput sampai ke kaki tangga.
Kita lupa menjaga adab. Kita lupa tentang akhlak. Kita lupa untuk menghormati pendapat orang lain -(kawan kita). Kita tidak sedar yang orang lain – (kawan kita) nampak itu adalah sikap angkuh kita. Entah kita sedar atau tidak. Sedangkan hal adab dan akhlak itu perkara asas. Kerana lupa menjaga adab, soal hati diletak ke tepi. Di mana api berpupuk, di situlah asap keluar. Kita lupa berfikir dulu sebelum berkata sedangkan kita tahu nganga dulu baru meludah.

(3)
Dalam hidup ini belajarlah,

Untuk lebih memahami orang lain

Untuk berusaha meruntuhkan tembok ego

Untuk lebih menjaga adab dan akhlak

Untuk tidak menganggap kita lebih mulia

Untuk tidak menganggap kita tahu semuanya

Untuk lebih bersedia menerima pendapat berbeza

Untuk lebih berhati-hati menutur kata

Untuk lebih menghormati pilihan orang lain

Untuk berusaha menjadi lebih baik

(4)
Hidup ini terlalu singkat untuk dihabiskan dengan mencari-cari kelemahan orang lain. Terlalu singkat untuk sekadar bergelak ketawa merendahkan dan memperkecilkan orang lain. Sedangkan kita tahu tidak ada gading yang tidak retak. Tidak ada padi yang bernas setangkai.
Begitulah yang kami ingin jalani. Terus berdamai dengan setiap apa yang terjadi. Walau kami tahu pepatah ada berkata, luka sudah hilang parut tinggal juga.
Lalu kami memilih untuk diam agar ia selesai di situ. Entah hari ini entahkan esok jasad sudah di dalam tanah. Seperti kata peribahasa, bunga gugur putik pun gugur.
Akhir kalam, ampun maaf atas segalanya.

Hisham

Kuantan.

16 Mac 2017