(1)

Saya dan isteri baru perasan ada yang perli-perli kami. Malah disokong dengan komen yang lain dengan kata “ayat win”. 
Saya tahu isteri saya terasa hati. Mungkin dia menangis di belakang saya. Boleh jadi air diminum terasa duri, nasi dimakan terasa sekam.
Biarlah. Kami tidak mahu berlama-lama melayan hal itu. Ia seolah-olah kami mengambil belati dan menikam hati kami sendiri, dengan tangan sendiri bila mengenangkannya. Apatah lagi hal yang hendak dikenangkan itu datangnya dari kawan-kawan sendiri.
Kami ingin lupakannya dan tidak sepatutnya hanya kerana hal itu kami melupakan segala kebaikan mereka yang lain. Kami tidak mahu terus menatap titik hitam di atas sekeping kertas putih. Biarlah ruang putih itu sentiasa kami pandang. Kami ingin lupakan perkara yang tidak baik. Bak kata bidalan, kotor dicuci berabu dijentik.
(2)

Kita kena akur yang kita tidak tahu semua perkara. Bukan semua perkara boleh kita ulas dan meletakkan kita sebagai ahlinya. Lalu, kerana itu adalah tidak sepatutnya kita memandang orang lain sebagai tidak tahu semua perkara. 

Bila kita berasa begitu, kita bukan berbincang tetapi sebenarnya kita memperlekeh orang lain – (kawan sendiri). Kita anggap kita lebih benar dan orang lain salah. Kita memperkecilkan orang lain -(kawan kita). Kita anggap kita ini pada tingkat yang lebih tinggi. Kita bicarakan rumput di halaman orang, di halaman sendiri rumput sampai ke kaki tangga.
Kita lupa menjaga adab. Kita lupa tentang akhlak. Kita lupa untuk menghormati pendapat orang lain -(kawan kita). Kita tidak sedar yang orang lain – (kawan kita) nampak itu adalah sikap angkuh kita. Entah kita sedar atau tidak. Sedangkan hal adab dan akhlak itu perkara asas. Kerana lupa menjaga adab, soal hati diletak ke tepi. Di mana api berpupuk, di situlah asap keluar. Kita lupa berfikir dulu sebelum berkata sedangkan kita tahu nganga dulu baru meludah. 
(3)
Dalam hidup ini belajarlah,
Untuk lebih memahami orang lain

Untuk berusaha meruntuhkan tembok ego

Untuk lebih menjaga adab dan akhlak

Untuk tidak menganggap kita lebih mulia

Untuk tidak menganggap kita tahu semuanya

Untuk lebih bersedia menerima pendapat berbeza 

Untuk lebih berhati-hati menutur kata

Untuk lebih menghormati pilihan orang lain

Untuk berusaha menjadi lebih baik

(4)
Hidup ini terlalu singkat untuk dihabiskan dengan mencari-cari kelemahan orang lain. Terlalu singkat untuk sekadar bergelak ketawa merendahkan dan memperkecilkan orang lain. Sedangkan kita tahu tidak ada gading yang tidak retak. Tidak ada padi yang bernas setangkai. 
Begitulah yang kami ingin jalani. Terus berdamai dengan setiap apa yang terjadi. Walau kami tahu pepatah ada berkata, luka sudah hilang parut tinggal juga.
Lalu kami memilih untuk diam agar ia selesai di situ. Entah hari ini entahkan esok jasad sudah di dalam tanah. Seperti kata peribahasa, bunga gugur putik pun gugur.  
Akhir kalam, ampun maaf atas segalanya.

Hisham 

Kuantan.

16 Mac 2017

No related posts.