Dulu, pernah kau bina tembok itu. Kau bina dari rasa benci terhadapku. Bagimu, akulah yang salah. Setiap sisi buruk ada padaku. Lalu tembok itu memisahkan kita.

Kemudian, kau muncul kembali. Meruntuhkan sendiri tembok kebencian yang kau bina. Katamu – kau khilaf. Terlalu bersangka buruk padaku. Berkali-kali maaf kau pinta.

Aku apa adanya. Sedia memaafkan. Menerima maaf darimu.

Hari ini, kau bina kembali tembok kebencian itu. Tanpa kata. Tanpa pernah aku tahu apa salahku.

Mungkin bagimu tembok itu dapat menjauhkan aku darimu. Menghukum aku sesuka hatimu. Biarlah kau anggap begitu. Bagiku, kini bukan tembok itu yang akan menjadi pemisah kita. Biar tanpa tembok itu, aku akan pergi. Setelah dilukai berkali-kali, apa perlu aku menunggu lagi.

No related posts.