Masa Depan Anak-Anak..


i

Sudah memasuki minggu ketiga persekolahan. Anak-anak kita pun mungkin sudah serasi dengan suasana baru — yang baru mengenal alam persekolahan, atau berpindah sekolah. 

Ramai sahabat-sahabat dan kenalan yang menghantar anak-anak ke sekolah yang pelbagai. Taska, tadika, PASTI, Little Caliph — sekadar beberapa nama sebagai contoh. Sekolah Rendah Kebangsaan, Sekolah Jenis Kebangsaan, Sekolah Rendah Islam, Sekolah Rendah Agama, Sekolah Tahfiz bahkan Sekolah Antarabangsa. 

Semuanya saya yakin mengharapkan yang terbaik untuk anak-anak mereka. Bukankah selalu kita dengar ibu bapa akan kata “demi masa depan anak-anak”. 
ii

Semalam kami sekeluarga bersiar-siar di Taman Bandar, yang ada 2 tasik di situ, belakang perumahan tempat kami tinggal. Rumah kami tiada tanah atau laman untuk anak-anak bermain. Sebab itu sangat beruntung sahabat-sahabat yang tinggal di rumah yang mempunyai laman. Itu bukan alasan untuk tidak bersyukur dengan tempat tinggal kami. Kurangnya kami dari segi itu, sebenarnya Allah juga berikan kelebihan di sudut yang lain. Hanya kita sahaja yang kadang-kadang tidak cuba mengerti. Kita selalu melihat rumput orang lain lebih hijau dari rumput yang kita ada — jangan kata di rumah tiada rumput kerana inikan perumpamaan.

Menghirup udara segar dan suasana hijau di sekeliling adalah terapi minda. Bukan untuk diri sendiri sahaja, tetapi untuk anak-anak juga.

Dan malam tadi kami suami isteri lenguh-lenguh kaki.
iii

Kita bekerja antaranya untuk keluarga. Kita juga mengharapkan yang terbaik untuk anak-anak kita. Mantera “demi masa depan anak-anak” itulah yang kita ulang-ulang. 
Rupanya kita mungkin tidak sedar, yang kita harapkan bukan demi masa depan anak-anak sahaja, tetapi demi masa depan kita.

Anak-anak itulah yang bila dewasa kelak adakah akan terus mengasihi kita. Menyayangi. Menghormati. 

Anak-anak yang kaya-raya, tapi melupakan ibu bapanya, mungkin tercapailah hasrat kita demi masa depan mereka. Kita pula dilupakan.

Ya, sebenar-benarnya kita inginkan kebahagiaan, kejayaan bagi masa depan anak-anak dan masa depan kita.

Anak-anak yang kita tinggalkan kelak, yang padanya ada sifat soleh dan solehah. Salah satu di antara tiga perkara yang kita tinggalkan bila saja menutup mata.

Pelik.


“Pelik Kakak”, kata Aqilah sejurus masuk ke dalam kereta. Baru selesai sesi persekolahan hari itu.

“Kenapa?” Tanya saya.

Dengan muka bersemangat ditambah ada kerutan tanda pelik sangatlah apa yang hendak diceritakan, dia jawab,

“Tadi…. Cikgu tanya siapa nama Kakak. Lepas tu kakak jawablah, Aqilah”.

“Lepas tu Cikgu kata, ooo… anak Ustaz Hisham”, sambungnya.

“Lepas tu?”, tanya saya pula.

“Kakak angguk je. Tapi Kakak pelik. Kenapa Cikgu kata ayah ustaz. Ayah bukannya ustaz pun”, jawab Aqilah. Menjelaskan apa punca dia berasa pelik.

“Cikgu tu kenal ayah macam mana pulak?”, saya pula yang bertanya. Pelik.

Inilah kisah dua beranak yang pelik.

Dan bila orang panggil saya dengan gelaran ustaz pun rasa macam pelik. ?

YES DeXandra 


Boleh jadi kau gembira dengan rupa paras yang dikurnia. Ada gaya orang kata. Tapi jangan sesekali kau lupa satu perkara. Ini hal penampilan diri. Pastikan orang lain tidak terseksa dengan bau badan yang tidak menyenangkan. Pakailah apa-apa yang boleh menutup/menghilangkan bau badan. Paling kurang pakailah bedak. Jika ada winyak wangi, itu lebih baik.
Apa tanda orang yang sopan
—— Baik bahasa halus pekerti;
Apa tanda orang yang tampan,
—— Seperti saya sudahlah pasti.
Tirulah seperti saya yang sentiasa tampil kacak dan tampan dengan wangian DeXandra.
YEAR END SALE masih berlangsung sehingga 10 Januari 2017.
“2 botol seratus ringgit je”
www.galeriperfumes.com

Whatsapp 019-3487367

Kulit Berseri 


“Kenapa muka Abang makin berseri ek?”, tanya isteri saya. Jujur.
“Sebab dah jumpa musim yang sesuai.” Spontan saya menjawab. Berseloroh. 
Sama-sama ketawa.
“Abang jangan lupa asal usul pulak. Ingat Felda Melati Jengka Sebelas. Jejaka banjar lagi”, tambah isteri saya. Masih gelak.
“Tapi, Abang memang sesuai duduk kat Korea ni.” Jawab saya selamba. 
Sekadar catatan perbualan suami isteri. 
*Bila dah balik Malaysia, muka macam ada kusam sikit. Memang betul lah kot apa yang saya katakan tu. ?

Terjawabkah soalan..

Di sana sini kudengar dan kubaca; Salam Maulidur Rasul.
Lalu kupejamkan mata. Bertanya sejujurnya kepada diri sendiri. Hanya satu soalan sahaja sudah cukup menjadikan aku tertunduk, tenggelam dalam monolog diri.

“Sudah kenal benarkah aku dengan Nabi Muhammad s.a.w?”

Mudah sahaja aku katakan cinta. Kata rindu. 

“Mana buktinya?”

Aku terpaku dengan soalanku sendiri.